Hanya mahu berkongsi.. ini anugerah ALLAH buatku

get this widget here

Friday, October 17, 2014

Aku dan Bintulu (Episod 1)



Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum teman. Sudah lama tidak melakar bicara di laman ini. Hati bergetar mahu, tetapi masih kalah dengan nafsu. Tidak sesibuk mana, jika dibanding-bandingkan dengan manusia lain. Sekali kaki melangkah ke alam keguruan, Anis makin mengerti dan senantiasa mahu menjalankan tugas sebaik mungkin. Persediaan yang rapi setiap kali sebelum pembelajaran itu akan dipastikan. Senantiasa menghembus motivasi, bahawa setiap saat adalah amanah. Maka, sepanjang masa Anis bertugas, perlu digalas penuh amanah. Bukan mudah, kadang, suasana mempengaruhi jati diri. Namun, kuatkan diri, dengan doa dan doa. Sejak melangkah di bumi Bintulu ini, rasanya belum pernah berkongsi apa-apa. Syukur kepada Tuhanku, kerna telah menetapkan diri ini ditempat yang Dia Maha tahu, yang mana terbaik buat diriku. 



SUDAH CINTAKAH DENGAN BINTULU?

Tidak tahu bagaimana menjawab persoalan ini. Namun, hijrah ini membawaku kembali kepada kisah hijrah sang nabi yang melangkah pergi meninggalkan Mekah. Sudah tentu tidak sama, tetapi bagi diri ini, di mana pun Allah menetapkan diri ini, itulah bumi yang akan dilimpahkan dengan cinta. Cuba melimpahkan cinta kepada Allah dan Rasulnya dalam jiwa anak-anak kecil. Ternyata tugas ini bukan mudah. Hatta, dalam mendidik mereka istiqamah dalam solat subuh, belum pernah berjaya. Namun, diri ini yakin, Allah yang Maha segalanya pasti akan menggerakkan hati dan meringakan tubuh mereka bila mana Dia kehendaki. Hanya secubit usaha dan doa seorang guru. Bumi Bintulu ini tidak sama dengan tanah-tanah madrasah yang pernah Anis berkongsi ilmu. Sakhsiah mereka ternyata berbeza. Ilmu mereka ternyata berbeza. Pemikiran mereka ternyata berbeza. Namun, mereka tetap mempunyai akidah yang sama.




BERKONGSI KEGEMBIRAAN

Syukur juga kepada yang Maha Satu, kerna telah banyak membantu hamba ini. Karya Anis selamat tiba di sini. Ternyata juga, inilah sebuah kegembiraan yang dapat dikongsi bersama. Respon pembaca yang membeli sangat mengujakan. Moga ini adalah hadiah buatku untuk terus istiqamah dalam menulis. Ternyata writer's block  sedikit sebanyak menguji. Sedikit sukar untuk mendapatkan buku dan kitab di sini bagi menambahkan ilmu sebelum diluahkan. Masih banyak juga belum diri ini ketahui tentang bumi Bintulu ini.  Namun, masih berusaha untuk berkarya. Doakan karya seterusnya adalah lebih baik dan lebih bermanfaat serta dihasilkan dengan hati penuh ikhlas.


DUGAAN SENDIRI DI BUMI ASING
 
 Jika dahulu, ringan terasa kaki ke sana ke mari memenuhi setiap undangan tarbiyah. Ternyata, kini di bumi yang asing, sangat sukar untuk ke mana-mana tanpa teman. Apatah lagi jika undangan tarbiyah dan dakwah menuntut diri ini yang tidak berteman keluar pada waktu langit tidak lagi cerah, matahari tidak lagi memancarkan sinar, hanya rembulan menyuluh terang. Hati mana tidak membuak untuk tetap setia.  Cukuplah Allah tahu. Moga saat sudah berteman nanti, istiqamah dan mujahadah tidak padam. Insya Allah, dengan izinMu.




RAHMAT DAN HIKMAH

Berusaha melihat setiap yang tertulis dan terlaksana itu sebagai rahmat daripadaNya. Ikhlas, bersyukur dan berlapang dada adalah jalan yang terbaik dalam menikmati takdirnya. Dengannya kita bakal dikurniakan jiwa yang lapang dalam menghadapi kehidupan . Setiap beban kerja, beban hidup terimalah dengan hati yang lapang dan tenang, pasti tidak akan menjadi bebanan dan tekanan. Jiwa yang berat untuk menerima setiap yang berlaku pasti akan memberatkan fikiran dan hati seterusnya membawa kepada tekanan dan putus asa daripadaNya. Lihat dengan keimanan, ada hikmah yang ingin dihamparkan. Inilah cara saya menghadapi kehidupan dan memperbaiki kualiti hidup secara perlahan-lahan. Moga ada ruang dan peluang untuk bertemu dalam entry akan datang. Teruskan melangkah!


Jumaat,
10.56 p.m
Bintulu, Sarawak.

Thursday, September 25, 2014

Pelangi Cinta buat 'Mak'





Bismillahirrahmanirrahim
Mak...terima kasih kerana mengizinkan aku menumpang di dalam rahimmu. Tidakku tahu bagaimana perit dan lelah yang mak rasakan selamaku berada di dalam rahimmu. Sekali nyawa mak dijihadkan ketika melahirkanku. Sekali lagi nyawa mak dijihadkan tatkala tumpah darah setelah kelahiranku.


Mak, sungguh lama sekali masa-masa berlalu sebelumku dapat memahami keperitan mak dalam menjagaku. Aku sendiri tidak tahu sama ada aku pernah membuat mak tersenyum keranaku. Namun aku tahu pasti mak pernah terluka keranaku. Pasti juga pernah mengundang duka dan air mata mak dek kelakuanku.


Ya Allah, rawatlah luka mak dengan sapaan rahmatmu. Hanya yang aku mampu memohon doa kepadanya agar memanjangkan saat kita bersama agar aku bisa membahagiakan mak sehingga di Syurga selamanya.

Mak...
Terima kasih kerna tak pernah mengeluh.
Terima kasih kerna begitu indah saat saat bersama.
Terima Kasih kerna tak pernah jemu di atas setiap sesuatu.
Terima kasih mak kerna akhirnya tiada juga ku ketemu kata yang dapat menggambarkan segala rasa.
Hanya maafmu. Redhamu. Kasih sayangmu. Cintamu yang aku butuh.
Moga Ke syurga menjadi milikmu. Kurniakanlah ya Allah.
Hanya itu selayaknya buat Mak.


Sayang Mak <3
Sungguh ku terbuai dengan cinta dan pengorbananmu.


Malam Jumaat,
1 Zulhijjah 1435,
Bintulu, Sarawak.





Tuesday, July 15, 2014

Kreatif dengan Microsoft Power Point (Ep:5)




Bismillahirrahmanirrahim
Sempena Ramadhan kareem yang senantiasa meriah dengan pesta ibadah dan program yang diadakan bagi menyambut kedatangannya, ada beberapa hasil kerja yang sempat dibuat dan semestinya menggunakan Microsoft Powerpoint. Jom nengok-nengok dulu.

Banner untuk Ihya' Ramadhan (gambar bunting tak sempat dirakam)



Taqwim Imsak dan Berbuka


 
Kad Jemputan (saiz 1/6 dari A4)

Bintulu, Sarawak
17 Ramadhan 1435